Kebebasan Diri

Kisah inspiratif Rasulullah, tentang kebebasan menata prilaku diri dalam kehidupan sosial.

muhammadPada tahun kesembilan setelah kenabian Muhammad, yakni setelah kematian istri pertamanya, Khadijah dan pamannya, Abu Thalib, pada tahun 619, Nabi berkeyakinan bahwa ia tidak bisa lagi tinggal di Mekkah. Sama sekali tidak ada harapan keamanan atas kekejaman yang ia derita bersama pengikutnya di Mekkah. Sebelum segalanya menjadi begitu kritis, ia mengambil tindakan yang berani. Ia keluar menuju Taif, sebuah kota di sebelah utara Mekkah. Read more of this post

Jangan Jadi Gelas

gelasSeorang guru sufi mendatangi seorang muridnya ketika wajahnya belakangan ini selalu tampak murung.

“Kenapa kau selalu murung, nak? Bukankah banyak hal yang indah di dunia ini? Ke mana perginya wajah bersyukurmu?”,  sang Guru bertanya.

“Guru, belakangan ini hidup saya penuh masalah. Sulit bagi saya untuk tersenyum. Masalah datang seperti tak ada habis-habisnya, ” jawab sang murid muda.

Sang Guru terkekeh. “Nak, ambil segelas air dan dua genggam garam.
Bawalah kemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu.”

Si murid pun beranjak pelan tanpa semangat. Ia laksanakan permintaan gurunya itu, lalu kembali lagi membawa gelas dan garam sebagaimana yang diminta.

“Coba ambil segenggam garam, dan masukkan ke segelas air itu,” kata Sang Guru. “Setelah itu coba kau minum airnya sedikit.”

Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini meringis karena meminum air asin. Read more of this post