Inikah Akhir Petualangan FPI?

1 Juni 2008, perhatian masyarakat Indonesia serentak mengarah ke Insiden Monas. Puluhan aktivis yang sedang memperingati hari lahirnya Pancasila, didatangi oleh kawanan berjubah putih yang menyebut dirinya “Pembela Islam”. Syahdan, takbir berkumandang dimana-dimana, saat massa FPI menunjukkan semangat perang Badar-nya, dengan memukuli para aktivis yang melakukan aksi damai tersebut. Tragisnya, aksi brutal bak preman kampung itu juga memakan korban ibu-ibu, perempuan, bahkan beberapa ulama pimpinan pondok pesantren yang turut serta pada hari itu, hingga menderita luka yang serius di kepala dan sekujur tubuhnya. Ambulance yang mencoba menolong korban malah ikut menjadi bulan-bulanan massa FPI. Naudzu billah..

Bukan kali pertamanya, FPI berulah kasar. Pembaca bisa melihat “daftar prestasi” FPI sejak tahun 1998 di link ini.

Mengherankan memang, selama ini kepolisian tidak pernah bertindak tegas terhadap FPI. Seperti pada Insiden Monas kemarin, polisi terkesan membiarkan dan tidak langsung menangkapi para perusuh. Sangat berbeda dengan misalnya, tindakan polisi terhadap aksi-aksi mahasiswa yang berbau anarkis.

Bisik-bisik tentang “dekat”-nya FPI dengan petinggi-petinggi TNI sudah terdengar lama. Salah satu indikasinya adalah ketika ratusan milisi FPI yang selalu berpakaian putih-putih itu menyatroni Kantor Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), memprotes pemeriksaan Jendral Wiranto dan kawan-kawan oleh KPP HAM. Milisi FPI yang datang ke kantor Komnas HAM dengan membawa pedang dan golok itu bahkan menuntut lembaga itu dibubarkan karena dianggap lancang memeriksa para jendral itu. Bahkan sebuah sumber lain mengatakan, FPI memang sengaja dibentuk oleh TNI, guna meneror tempat-tempat maksiat ilegal yang tidak “nyetor” ke tentara.

Apa pun itu, tindakan FPI memang sudah semakin meresahkan, dan sudah sepatutnya pemerintah berani bertindak tegas dengan membubarkan kawanan preman jubah putih ini. Bukan hanya merusak nama Islam yang selama ini diusungnya, bukan hanya menodai kesucian takbir “Allahu Akbar” yang selama ini didengungkan dalam tiap aksi brutalnya, tapi FPI juga sudah berani mensejajarkan manusia dengan anjing yang dapat dipukuli, dilempari dan ditendang-tendang sembarangan.

Saat tulisan ini diturunkan, polisi tengah menangkapi anggota-anggota FPI di markas besarnya. Polisi juga menggiring Habib Riziq, ustadz jadi-jadian yang selama ini menjadi provokator aksi FPI. Selain itu, beberapa cabang FPI di daerah Jawa telah menyatakan membubarkan diri, setelah mendapat tekanan hebat dari warga sekitarnya.

Semoga, Inilah Akhir Petualangan FPI! Amien! Allahu Akbar!

Advertisements