Kena Tilang? Stay Cool Aja Lagi..

Beberapa waktu yang lalu aku salah ambil jalan one-way,alias melanggar the forbidden kingdom, eh street..
Datanglah polisi berwajah ramah menghampiriku, Selamat sore, bisa lihat SIM-nya? Anda melanggar rambu lalu lintas, ini jalan forbidden”
Tanpa ragu-ragu kukeluarkan SIM dari dompet, “Mangga, pak!”, dengan tetap stay cool.
“Mari ikut saya ke sana”, ajak pak polisi sambil menunjuk ke arah Moge-nya yang diparkir di pinggir jalan

Wah aku langsung excited, bisa punya kesempatan ‘berurusan’ dengan polisi lalu lintas. Selama ini aku sering mendapat e-mail dari milis-milis tentang pengalaman orang yang kena tilang, trus minta ‘slip biru‘ biar langsung bayar denda, ga pake pengadilan, apalagi damai alias nyogok. Aku mau coba praktekin ilmu itu.

Slip Biru Tilang

Slip Biru Tilang

Tanpa banyak ba-bi-bu, hanya sekedar menasehatiku aja, pak Pol langsung mengeluarkan kuitansi (ya semacam slip gitu lah), mencatat identitasku, nopol motorku, pasal yang dilanggar, n’ tanggal persidangan. Tiba-tiba aku pun menyela,
Pak punten, saya mau yang langsung bayar di BRI aja, ga usah ikut pengadilan. Saya udah terima pelanggarannya
Sambil menyerahkan slip berwarna merah, pak Pol berkata :
“Oh silakan nanti bayar denda di BRI, tapi Mas ikut dulu pengadilan di tanggal sekian (tercantum di slip)”
“Lho kok harus ikut pengadilan pak. Saya mau yang langsung bayar di BRI aja”,
aku inget cerita di milis : Polisi memang suka ngeles, ngga mau langsung ngasi slip biru itu.
“Maksud Mas-nya gimana?”
“Saya minta itu slip yang biru, biar langsung bayar denda di BRI“.

Kalau diperhatikan, kuitansi tadi memang ada slip merah, biru, dan putih. Dan ternyata, aku harus mengulang-ulang pernyataan terakhir berkali-kali, sampai akhirnya pak Pol mau menyerahkan slip berwarna biru. SIM-ku pun resmi ditahan.

Dalam beberapa kasus yang aku baca di email, Polisi ngotot harus ikut pengadilan dan tidak mau menyerahkan slip biru. Kalau pembaca mengalami hal serupa, bilang aja : “Pak, saya catat nama Bapak ya, nanti saya laporkan ke surat kabar bahwa menurut Bapak saya tidak bisa mendapatkan slip biru”. Lebih keren lagi kalau sambil action mengambil foto si pak Pol dengan kamera HP. Dijamin deh, pak Pol langsung berubah pikiran..

Beberapa hari kemudian, dengan slip biru di tangan, aku meluncur ke BRI Tower di Jalan Asia Afrika. Di Bank BRI itu, di antara slip-slip setoran tagihan listrik, tagihan air, telepon dsb, memang terdapat slip setoran denda tilang. Ketika sedang asyik mengisi slip tersebut, tiba-tiba seorang petugas bank menghampiriku :
“Maaf pak, mau setor denda tilang ya, bisa lihat surat tilangnya dulu?”
Dan, setelah aku serahkan slip birunya, dengan mengejutkan petugas itu menyatakan :
“Maaf pak, denda tilangnya ngga bisa disetor disini. Coba bapak lihat ini, ngga ada tulisan jumlah denda yang harus dibayarkan”
Aku perhatikan dengan seksama slip biru tersebut, ya benar juga, tidak ada tulisan mengenai jumlah denda yang harus kubayar

Ga Lengkap Ternyata

Ga Lengkap Ternyata

“Sebenarnya kalau dilihat dari pasal yang Bapak langgar, jumlah denda-nya ini 20 ribu. Tapi bank ngga bisa memproses kalau polisi yang menilang bapak tidak menuliskan angka tersebut di slip biru ini”
“Wah begitu ya. Tapi jumlah dendanya memang udah fix 20 ribu?”
Iya, Pak. untuk pelanggaran pasal 61 ini memang 20 ribu. Tapi bank tetap tidak bisa menerima slip biru ini karena tidak ada nominalnya”
“Terus saya harus bagaimana sekarang?”
“Bapak langsung aja ke Polwiltabes dulu, nanti disana minta slip yang baru, baru Bapak ke BRI lagi”
“Lho, nanti saya ambil SIM-nya dimana?”
“Setelah Bapak bayar di BRI, notanya Bapak serahkan lagi ke Polwiltabes, baru SIM-nya kembali. Maaf, memang jadinya bolak-balik, Pak. Tapi biasanya nanti di Polwiltabes Bapak disuruh memilih : mau bayar di BRI, atau sekarang saja. Kalau langsung bayar disana, SIM-nya langsung diserahkan, Pak”

“Bedanya apa itu, Mas?”
“Kalau bayar di BRI mah langsung masuk kas negara, Pak. Kalau bayarnya disana, ngga tau deh“,
sahutnya sambil mengulum senyum

Polwiltabes itu di Jalan Jawa, lumayan juga kalau bolak-balik ke Asia Afrika. Aku langsung menuju ke Satlantas sesampai di Polwiltabes. Oleh petugas, aku diarahkan menuju ruang “Urusan Tilang”. Aku serahkan slip biruku, kemudian duduk beberapa saat di ruang tunggu. Pada waktu itu, ada satu objek yang langsung menarik perhatianku. Bukan Polwan yang masih muda n’ cakep (tadi di luar emang ada sih ehehe), tapi pengumuman yang dibingkai rapih dan terpajang jelas, berisi : contoh pelanggaran, pasal-pasal terkait, dan besar dendanya.

Menurut pengumuman itu, ada 3 jenis pelanggaran lalu lintas : Ringan, Sedang, dan Berat.
Pelanggaran Ringan itu seperti melanggar rambu-rambu jalan, lampu lalu lintas, ngga pake helm, ngga pake sabuk pengaman, dst. Dendanya flat 20 rebu rupiah, mau pake motor, mobil, apa becak (lho)
Pelanggaran Sedang itu seingetku ngga bawa SIM atau STNK. Dendanya 25 rebu.
Pelanggaran Berat, aku agak lupa. Seingetku, mengemudi dalam keadaan mabuk, membahayakan orang lain gitu. Dendanya 30 rebu.

Pak Pol tiba-tiba memanggilku, dan SIM-ku yang dulu ditahan kini sudah berada di tangannya.
“Mas, silakan mau bayar di BRI atau disini. Kalau di BRI, nanti notanya dibawa kesini dulu baru SIM-nya saya kembalikan. Kalau bayar disini langsung aja, dendanya sama 20 ribu, tapi ngga ada notanya”
Wah-wah, percis sama dengan prediksi petugas bank tadi. Berhubung jam menunjukkan sebentar lagi ada kuliah, aku langsung membayar denda pada saat itu saja. Ya, sambil berdoa mudah-mudahan benar-benar sampai ke rekeningnya SBY, alias kas negara.

Oke, pelajaran yang berharga. Lain kali, kalau minta slip biru, jangan lupa minta polisi menuliskan nominal dendanya!
Demi Indonesia yang jujur, adil dan sejahtera (husss paan seh)

24 Responses to Kena Tilang? Stay Cool Aja Lagi..

  1. Angga says:

    Aku dulu pernah mau ditilang, sempet berdebat lama (termasuk tanya saya melanggar pasal brapa ayat brapa, dendanya brapa, dsb), Pak Polisinya bingung njawab beberapa pertanyaan saya dan terkesan plin plan, hehe. Dan akhirnya gak jadi, karena waktu ngeliat SIM alamat di SIM-ku adalah Asrama Yon Armed 9. Hahahaha, Polisi takut ama alamat…:mrgreen:

  2. Saiful says:

    Apa motif pak polis ga mau ngasih slip biru?
    Kalo sidang juga duitnya ke pengadilan kan, bukan ke polis?!

  3. polisinya balas dendam tuh, Sar, gara-gara lu minta slip biru -_-
    dikerjain deh😛

  4. andi takdir says:

    bagus juga tuh ceritax

  5. oRiDo™ says:

    hahahaha…
    memang mesti hati2 dan jeli..jangan seneng duluan dapet slip biru…
    saya juga termasuk orang yang gak sudi uang nya masuk kantong pribadi pulisi..
    hehehe…

    dulu saya pernah juga tuh ngotot minta slip biru..
    dan gak nge-cek.. untungnya emang udh tertulis..
    cuma gara2 gak tau .. kena 30rb dah.. padahal cuma pelanggaran ringan naek motor.. seharusnya paling cuma 10rb..

  6. aisar says:

    @ Angga -> itu sih ga mendidik, nepotisme😛

    @ Saiful -> nah itu juga ndak ngerti aku.. ada apa di balik itu semua

    @ Andre -> iya tuh..

    @ andi takdir -> reality show itu😀

    @ orido -> mungkin ngotot-nya juga kena charge 20rb

  7. oooooh, baru tw awak… gt toh carany.. sip sip

  8. Syafiq Al-'Atiiq says:

    awa pernah mengalami kejadia yang serupa,
    tapi waktu di bank orangnya tak paksa mau menerima duitku.
    jadi ya ga usah bolak-balik..

  9. dedy says:

    Bisa minta kirimkan foto slip biru-nya mas untuk referensi jika sewaktu waktu kena tilang, soalnya ada temen yg katanya dapet form slip biru tetapi kayaknya bukan form slip biru, hanya saja warnanya biru (mungkin rekapan dari slip merah)
    Terima kasih sebelumnya

  10. Pingback: Ketika Polisi Menilang « Rumah Pikiran Ardisaz

  11. supraptin says:

    Tq artikelnya, sangat bermanfaat. Gw kena tilang nanti jum’at baru sidang,, tp gw g minta slip birunya.
    Mau tanya klo pke slip biru selain di BRI asia afrika bisa g ya??
    Tq..

  12. bunda says:

    MAU UANG??? BURUAN GABUNG!!!

    GRATIS 27 DOLAR HANYA 30 MENIT

  13. yg sial says:

    ini pengalaman gak enak, atau emang gue lupa kali ya. Gue naik motor kena tilang di JL. Pramuka Jak-tim. Kesalahanya karna melanggar rambu masuk jalur cepat. Tanpa ba bi bu polisi langsung tulis surat litang di kwintasi slip merah, fatalnya lagi gue gak inget harus minta slip biru.
    Apes deh, mesti sidang. Hebat juga polisi ya, kalau gak bisa disogok mereka ingin kita yg kena tilang ini dibikin susah ama dia. apes deh. Kayaknya mesti bikin broshur banyak2 tuk disebarin ke masyarakat agar selalu inget kalau kena tilang minta slip biru biar duit ngalir ke negara.

  14. rez says:

    kenapa gak langsung di tulis aja sendiri nominalnya di kotak itu??? kan cepet.

  15. Pingback: Tips ketika di-tilang (lanjutan) « Personal Blog

  16. Bagwell says:

    Iyak.. STOP suap whatever it takes. Mulai yang remeh-remeh gini sampai yang bermodal besar macam GT.

  17. nokia says:

    thax buat info na,
    jalan jawa (polwiltabes) dimana yah? disana emank na tempat apa yah?
    Disana t4 semua Surat2 yg ditilang yah?soal na aku juga di tilang dan harus ikut sidang nanti.
    Mohon di reply ke email ku yah….
    soal na aku takut SIM na ga balik.

  18. adhar says:

    thanks infonya.
    gw mau tanya dong ?
    gw nerobos lampu merah, trus di berhentiin polisi, kondisi kendaraan komplit, helm standar SNI, sim dan surat-surat ada. gw di tilang dikasih slip merah ama tu polisi. gw sempat cekcok sama dia sih. gw kena dua pasal, disuruh ikut sidang.
    kira-kira kena berapa (Rp) ya untuk sidang nanti?
    tolong infonya yah.
    thanks sebelumnya.

  19. giio says:

    mas sya jg kna tilang dan gk ada denda yg harus dibayar, adanya cuma denda maksimal 500,000 dilingkari sama polisinya. sya si ngelanggar forbidden. sim sya jg DI tahan. gmna dnk mas ??

    • ane says:

      Iya sama nih, akhirnya bgm itu? Sy ditilang dikasih slip biru, dicentang denda maksimal 500,000 bayar ke BRI veteran III.
      Infonya mas, akhirnya bgm?
      Thx

  20. hafizh says:

    Saya tadi siang kena tilang di buah batu, trus minta slip biru buat bayar di BRI. Eh ga taux sama persis kaya agan, di bagian dendax dia ga kasih ktentuan ane hrus bayar brp, brarti bsok saya mampir ke posx dulu ya yg dpan pasar kordon buat nanyain, masa sich nulis nominal dendax lupa…..!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: